Di malam minggu yang ceria, si Adven & si Ture lagi asyik nongkrong *cuci mata* di restoran fastfood pada sebuah Mall di kawasan Cilandak, Jakarta Selatan. Semarak malam mingguan ala jomblo merupakan kegiatan yg rutin mereka lakukan pada awal bulan, maklum kedua bocah tersebut sampai detik ini belum dipertemukan Tuhan jodoh masing2, hehe!. Sudah sekitar stengah jam mereka duduk melahap jamuan sambil ngobrol ngaler-ngidul, di salah satu meja didekat pintu masuk, dan tentu hilir mudik pengunjung merupakan tontonan yg dinamis, ga ngebosenin. Hingga duduklah saat itu dua orang pemuda berambut kriting yg berbeda usia persis di samping meja makan mereka. Pada awalnya sih biasa2 aja, namun sepertinya celotehan kedua pemuda tersebut cukup menarik untuk didengarkan, terutama bagi si Adven. Dugaan Adven bahwa mereka berdua adalah saudara sepupu. *lho ko bisa ya menafsirkannya seperti itu?!?*.

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

Adek: “Waah..Bang, sudah sebulan sejak aku diwisuda ko belum dapet2 gawe ya?? ga kaya Abang di usia yg relatif muda sekarang ini malah sudah mencapai posisi manager!, pusiiing aku sebagai fresh graduate!!”

Abang: “Nyantai aja brother, kalo memang rejeki ga akan kemana, hihi.”

Adek: “Ga akan kemana bagemana!!!?…lha sudah tiap minggu aku baca loker di koran, trus udah 10buah aplikasi pos aku kirim, tapi ko ga ada prospeknya gitu?!!!, mending aku pulang kampung aja deh Bang, mw menenangkan diri”

Abang: “Kamu baru aja sebulan…sy dulu nganggur 7bulan lho! Yang penting istiqomahnya itu. Lagian pihak industri kan perlu waktu itu memproses aplikasimu, apakah cocok dengan spesifikasi yg mereka butuhkan ato tidak. Jadi…keep spirit, ok bro?”

Adek: “Aaahh..standar banget motivasinya itu, ga penting. Yang penting itu mungkin Abang punya koneksi ato link dari temen2 buat aku gitu, ada ga?”

Abang: “Waduh! dengar!, meskipun sy percaya 110 % pada kemampuanmu, tapi mohon maaf bro saat ini belum terkabar ada posisi yg kosong, jadi keep spirit lagi deh, hihi!”.

Adek: “Coba Abang bayangkan, komputer aku bisa, materi keilmuan sudah pasti, dikampus dulu pernah ikut organisasi, & bahasa Inggris bisaalah dipaksain…kurang apalagi??”

Abang: “Yaa..berarti selama sebulan ini, kamu belum beruntung aja. Keberuntungan itu kata orang adalah Persiapan x Kesempatan, sedang Persiapan *ato ikhtiar* sendiri *juga kata orang* merupakan hasil dari Kemampuan x Kemauan, jadi simpulkan sendiri aja deh…sering2 berdoa pastinya. Ngomong2 nilai Toefl Inggrismu berapa tuh?”

Adek: “Toefl??, belum tau Bang, belum pernah tes sih…tapi aku yakinnya sekitar 600an lah, heee… Dulukan, pas SMA, aku ikut kursus Bahasa Inggris, namun pas kuliah cuma ngandalin ‘otodidak’ doang dari cuap2 ga jelas sama temen, nonton filem barat, trus suka denger&hapal lagu2 slowrock, yeah!

Abang: “Tuh kan, kamu terlihat optimist sekali, katanya lagi pusiiing !!! Coba deh kalau kebetulan ada waktu dan uang, kamu ikut tes sudah sampai sejauh mana kemampuan Inggrismu itu. Sy punya pengalaman saat interview yaa dites ngobrol dalam bahasa Inggris sama HRD & User, kebetulan nilai toefl yg Abang cantumin di CV/resume saat itu adalah 475, jadi haajjarrr aja deh..he..he..he!”

Adek: “Wah, mumpung masih ada waktu, berarti harus kupersiapkan semaksimal mungkin yak?. Nanti, kalau seandainya nih aku dipanggil interview, harus gimana Bang?..i wonder”

Abang: “ Mmm..kata temen2 Abang sih *entah darimana sumber otentiknya* 89% diterima ato tidaknya applicans ditentukan ya saat interview itu. Sepemahaman Abang sampai saat ini diantaranya adalah: berpakaian yang sopan, rapih & tepat, jangan pernah berbohong saat wawancara, kita ga boleh terlihat lemas & loyo, harus energik. Trus saat berkomunikasi suara & mata harus jelas & fokus, yg memancarkan keramahan, semangat, smart & antusiasme. Kemudian kondisikan suasana yg nyaman & kondusif, gugup sih wajar, tapi kalo tegang yaa sayang, apalagi kalo ga pake senyum segala, bete banget. Oia, dikampusmu ada CDC ga??

Adek: CDC? Apaan tuh? Kaya pernah denger!”

Abang: “Itu lho..Career Development Center!”

Adek: “Oh iya, ga ada Bang. Tapi dikampus temen ada. Aku inget, kata temenku CDC itu semacam lembaga yg menginformasikan lowongan gawe buat lulusan kampusnya & tesnya *oleh pihak industri* pun dilakukan disana secara massal, selektif lagi, semacam walk in interview, ada uptitute test, attitute test, tes kelompok, psikotes, dll. Kebetulan mahasiswa luar juga bisa daftar, waktu keanggotaannya sekitar 4bulanan & bisa diperpanjang”

Abang: “Nah itu, ikutan aja, peluang kamu kan jadi semakin besar, ga hanya ngandalin dari koran aja. Trus sekarang kamu udah punya alamat email kan?

Adek: “Udah Bang!”

Abang: “Nah, dari sekarang & kalau perlu tiap malem kamu nge-internet u/ apply gawe via email, kalo ga salah emailmu nanti bisa subscribe ke vacancy-subscribe@yahoogroups.com & juga Lowongan_Migas-subscribe@yahoogroups.com ato millist ikatan seniormu. Nanti kamu tinggal nerima email info gawenya ato Jobalert-nya, siapa tau ada posisi yang cocok, amien. Trus kamu daftar juga ke Jobsdb; Jobstreet; Jobs.Experd; dll. Ikutin aja prosedurnya & sering2 monitoring pastinya!”

Adek: “Oke Bang, mumpung nanti pas ke warnet aku nge-cek email & juga cek list lowongannya, lalu kenapa ga sekalian web-walking aja yak! Aku yakin banget Bang, sekarang ini udah jamannya internet, beberapa perusahaan pasti telah membuka apply lowongan via online di webnya, hee.. & kenapa aku baru tersadar sekarang yak?Weleh..weleh!”

Abang: “Cuma pesen Abang satu, setelah bekerja nanti, biasanya yang namanya akademik dialami sebagian besar ga kepake, justru soft skill lah yang berperan. ……………bla..bla..bla..bla”

Adek: “bla..bla..bla..”

Abang: “bla..bla..bla..”

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Ture, pulang ke kost ah?!!, udah sejam lebih nih disini coy. Ga rame kalo terlalu lama mojok”. “Hayoo..kemoun”. Akhirnya mereka berdua pulang ke kostan, naek angkot kebetulan cuma sekali saja. Namun pas di angkot si Adven dengan polosnya berkata: Pada awalnya aku kasihan sama tuh anak, tapi akhirnya ko malah jadi penasaran gimana hasilnya nanti ya Ture, berhasil kah dia?”. Seperti biasa dengan nada cuek Ture berkata: “Yaa..ga tau deh, masa depankan ga bisa kita prediksi”. Seiring mobil angkot berjalan, sampailah mereka di kostan. Sebelumnya, selama perjalanan di angkot, Ture terlihat merenung saja, dalam hatinya ia teringat pada pesan sang dosen sewaktu di kampus dahulu, bahwa: Tuhan Tidak Pernah Bermain DADU. J

( Disclamers: Haha, cerita di atas hanyalah karangan penulis belaka, believe it or not..it’s up to U! J )

Info loker check disini